Thursday, November 25, 2010

APA KE HAL? 2


Salam, balik kerja semalam badan lemah semacam. Tak de semangat langsung setelah diserang oleh beberapa jiran pasal kes pak cik hazri nak beli umah yang jiran sewa. Tapi aku buat biasa jer. Lagipun aku tak berapa rapat dengan jiran tu. Yang teruknya dia marah2, serang aku pagi ngan pas balik kerja waktu hujan. Sampai hubby nak tido pun x syok. Bila dengar suara jiran2 berkumpul depan umah aku. Sebenarnya tuan rumah nak jual rumah dan penyewa telah lama kata nak beli rumah. Sampai sekarang tak beli2 juga. Penyewa blacklist dan bila ada yang nak beli rumah tu. Penyewa naik angin, marahkan aku mengambil gambar luar rumah untuk aku tunjukkan pada pak cik hubby dan bank. Boleh apa kalau penyewa cakap baik2 ngan aku. Aku boleh terima. Contoh ayat: Assalamualaikum noreen, numpang tanya noreen amik gambar nak beli umah ni ke? kan bagus bukan " Hei! ko amik gambar umah aku buat apa ha!? !#@%#@^#&%$ yang tu sunset yer. Biar aku je yang dengar. Alhamdulilah aku masih bersabar dan hormat kat diaorang lagi. Masalahnya aku bagi salam dan minta izin nak amik gambar umah sebab tuan umah nak jual umah. Si isteri bagi izin. Tapi bila si suami balik lain pulak ceritanya. Tuan rumah x nak nama dia blacklist sebab anak dia tak bayar duit umah 7 bulan lebih kurang RM5k. Aku dan hubby baru pulang dari umah tuan rumah tu. Dan kami bercadang biarlah penyewa cuba membeli. Kemudian kalau tidak berjaya barulah pak cik hubby membelinya. Dan lepas ne kalau jenjiran duk serang kami. Aku hanya berdiam diri saja.  Bagi mereka, mereka tak salah. Tengking, marah2 dan ugut itu style mereka katanya. Sabar itu lebih utama.
Hi

Thanks for Being My Friends